DIRGAHAYU REPUBLIK INDONESIA 17 Agustus 1945 - 17 Agustus 2017 Jayalah Negriku Jayalah Bangsaku Dengan Semangat Proklamasi 17 Agustus 1945 Kita Tingkatkan Semangat Pembangunan dan Pendidikan Untuk Indonesia yang Lebih Maju

Bikin Antena Sendiri yagi untuk smart

Saya telah mencoba ber experimen dg membuat antena yagi utk HP Smart. seperti telah kita ketahui bersama, utk tarif internetan termurah smart tetap yg no. 1 (bukan promosi lho). di pasaran juga sudah ada yg telah menjual antena khusus utk hp smart, maupun modem.

bagi rekan2 yg suka experimen, tidak ada salahnya kalo kita coba bkin sndiri antena yagi utk hp smart.


Mengapa saya pilih antena yagi? Saya sudah mencoba bikin antena BiQuad utk hp smart, namun hasil kurang begitu memuaskan. karena (konon) antena BiQuad gain nya max cuma 12 Db. kemudian saya coba utk membuat antena Yagi, yg (konon) memiliki penguatan yg cukup besar. Maaf kalau mungkin banyak "konon" nya karena saya tidak mempunyai cukup peralatan utk mengukur kekuatan antena tsb.


Utk membuat antena yagi yg pertama kita gunakan adalah software YAGI CALCULATOR yg bisa Anda download disini : 



Utk menggunakan program tsb Anda cukup mengisikan frekuensi, elemen antena yagi yg akan dibuat, diameter elemen yg akan digunakan serta jenis kabel.
























Frekuensi kita isikan 1900 MHz, karena hp smart bekerja pd frekuensi 1900 MHz, kemudian director kita isikan 20. berarti kita akan membuat antena yagi dg jumlah elemen keseluruhan 22 elemen (20 direktor + 1 reflektor + 1 radiator (penangkap sinyalnya)). Elemennya saya mencoba menggunakan bekas kawat listrik dg diameter 1,5 mm, maka isikan 1,5 utk diameter elemen. Sedangkan utk kabel saya menggunakan kabel 75  ohm, maka isikan 75 ohm.


setelah semua anda isi kita klik "calculate" maka akan muncul jendela hasil kalkulasi spt di bawah ini






Apabila hasil kalkulasi tsb Anda print, maka akan terlihat lebih detail utk desain radiatornya dlm mm. Dg demikian antena tsb akan mempunyai penguatan sebesar 17,7 Db.


Selanjutnya bahan-bahan yg kita persiapkan adalah pipa aluminium utk boom atau kerangka antena (bisa kita pakai bekas antena tv) diameter sembarang panjang minimal 1132 mm sesuai hasil kalkulasi diatas, kawat listrik ukuran 1,5 mm, PCB polos, bor, solder, penggaris, cutter, tang utk memotong kawat, dan lain sbgnya yg mungkin kita perlukan utk pembuatan antena tsb.


Langkah selanjutnya kita memotong kawat tembaga untuk dipergunakan sebagai elemen – elemennya.






Reflektor          =          88 mm, spasi 36,5 mm dari ujung belakang boom
Radiator           =          tipe folded dipole, spasi 32 mm dari reflektor
Panjang keseluruhan kawat 198 mm


Titik tengah kawat HC=CG = 99 mm
Jarak BC=CD = 31 mm
Jarak HI=GF = 29 mm
Jarak HA=GE = 48 mm
Jarak HB=GD = 68 mm
Jarak antara HG = 5 mm
Diameter lengkungan BI=DF = 25 mm



Panjang dan spasi masing – masing director sebagai berikut :


No.
Panjang (mm)
Spasi dengan elemen sebelumnya (mm)
1
79
12
2
78
28
3
77
34
4
77
39
5
76
44
6
75
47
7
75
50
8
74
52
9
74
54
10
73
57
11
73
69
12
73
61
13
72
62
14
72
62
15
72
63
16
71
63
17
71
63
18
71
63
19
70
63
20
70
63





















Kemudian pipa aluminium kita lubangi dengan bor, sesuai dengan spasi tersebut.
Ada baiknya kalau sebelumnya kita ukur dahulu, kemudian kita tandai dengan pensil sebelum kita bor.  Selanjutnya masing-masing elemen kita masukkan ke dalam pipa tersebut, lalu kita solder masing-masing pinggirnya untuk memperkuat posisi kawat. Ingat yang kita solder Cuma kawat tembaganya saja, karena aluminium tidak bisa disolder.






Untuk bagian radiator (penangkap sinyal) dapat kita solderkan pada sepotong PCB yang telah kita bentuk.


























PCB yang sudah disolder dengan radiator kemudian saya beri lem bakar.






Setelah semua bagian selesai kita rakit, kita membuat bagian penerima yang akan dipasangkan di belakang HP kita.  Agar tidak perlu merubah HP kita, kita membuat induksi dari sepotong PCB dengan pola alur seperti di bawah ini.








Setelah selesai kita bikin, kemudian kita solderkan kabel coaxial kita.  Inti kabel kita solderkan pada bagian pinggir, sedangkan ground (serabut) kita solderkan pada bagian tengah.








Kemudian kita berikan klem pada antena kita, selanjutnya kita coba arahkan antena ke BTS.  Sudut antena ini adalah 40°.  Kita hadapkan pada arah yang memberikan sinyal terkuat.  Sedangkan HP kita letakkan diatas PCB yang telah dibentuk alur induksi seperti diatas.  Pengalaman penulis, sebelum diberi antena sinyal tidak ada – 1 bar.  Setelah diberi antena sinyal menjadi full, atau setidaknya stabil pada 3-4 bar. Namun demikian kecepatan tetap max 153 Kbps.
Demikianlah, selamat mencoba.  Maaf apabila kata-kata penulis, kurang jelas atau terkesan “wagu”. Hal ini karena keterbatasan penulis yang masih newbie, alias pendatang baru, pemula, beginner atau apalah istilahnya.

Berlangganan Gratis Update: