Mengenal Partisi Hardisk dan Pembagian - Arjun Service
Selamat Datang di Blog Arjun Service

Mengenal Partisi Hardisk dan Pembagian

Bila hard drive dipasang di komputer, harus dipartisi sebelum Anda  memformatnya dan menggunakannya. Partisi drive adalah ketika Anda membagi penyimpanan Semua drive menjadi bagian yang berbeda. bagian ini adalah di sebut partisi . Setelah partisi dibuat, maka dapat diformat sehingga dapat digunakan pada komputer. Ketika partisi yang dibuat, Anda menentukan jumlah total penyimpanan yang Anda ingin mengalokasikan untuk partisi yang dari ukuran total drive. Sebagai contoh, jika Anda memiliki 80 GB drive, maka akan ada kemungkinan untuk membuat satu partisi yang terdiri dari seluruh 80 GB penyimpanan yang tersedia. Atau, Anda bisa membuat dua partisi yang terdiri dari partisi 20 GB yang akan digunakan untuk sistem operasi dan program dan partisi 60 GB disisihkan untuk data, musik, dan gambar.

Di saat arsitektur IBM PC, ada tabel partisi di Master Boot Record drive (bagian dari hard drive yang berisi perintah yang diperlukan untuk memulai sistem operasi), atau MBR, yang berisi daftar informasi tentang partisi pada hard drive. Tabel partisi ini kemudian lebih lanjut dipecah menjadi entri tabel partisi 4, dengan masing-masing entri yang sesuai dengan partisi. Karena ini hanya mungkin untuk memiliki empat partisi. Ini 4 partisi biasanya dikenal sebagai partisi utama . Untuk mengatasi pembatasan ini, pengembang sistem memutuskan untuk menambahkan jenis baru partisi yang disebut partisi extended . Dengan mengganti salah satu dari empat partisi primer dengan partisi extended, maka Anda dapat membuat tambahan 24 partisi logical dalam satu diperpanjang. Tabel di bawah ini menggambarkan hal ini.

Seperti yang Anda lihat, tabel partisi ini dipecah menjadi 4 partisi primer. Partisi keempat, meskipun, telah ditandai sebagai partisi extended. Hal ini memungkinkan kita untuk membuat partisi lebih logis di bawah partisi extended dan karena itu melewati batas 4 partisi.

Setiap hard drive juga memiliki salah satu mungkin 4 partisi yang ditandai sebagai partisi aktif . Partisi aktif adalah bendera khusus ditugaskan untuk hanya satu partisi pada hard drive yang Master Boot Record (MBR) digunakan untuk booting komputer Anda ke sistem operasi. Karena hanya satu partisi dapat ditetapkan sebagai partisi aktif, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana orang dapat memiliki beberapa sistem operasi yang terpasang pada partisi yang berbeda, namun masih dapat menggunakan mereka semua. Hal ini dilakukan dengan memasang boot loader di partisi aktif. Ketika komputer dijalankan, ia akan membaca MBR dan menentukan partisi yang ditandai sebagai aktif. Partisi ini adalah salah satu yang berisi boot loader. Ketika boot sistem operasi off dari partisi ini boot loader akan memulai dan memungkinkan Anda untuk memilih sistem operasi yang ingin Anda boot dari.


Mengapa membuat partisi

Sekarang Anda tahu apa partisi, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa Anda bahkan akan perlu untuk membuat beberapa partisi, bukan hanya membuat satu. Meskipun ada beberapa alasan, kita akan menyentuh pada beberapa yang lebih penting di bawah ini:

Beberapa Filesystem - Ketika Anda membuat partisi, maka Anda perlu untuk memformat sebelum dapat digunakan. Ketika memformat partisi Anda memberitahu sistem operasi apa filesystem Anda ingin partisi yang akan diformat dalam. Setelah Anda memformat partisi, dan oleh karena itu menetapkan jenis filesystem yang ingin Anda gunakan dengan itu, Anda tidak dapat mengubah filesystem yang tanpa memformat partisi lagi dan kehilangan semua data yang ada di dalamnya. Jika Anda memerlukan sistem berkas yang berbeda pada komputer Anda, apakah itu untuk keamanan atau untuk aplikasi tertentu, maka Anda dapat membuat beberapa partisi dan menetapkan satu jenis filesystem ke salah satu partisi dan satu lagi ke salah satu partisi lain.
Partisi Ukuran - Pada sistem operasi yang lebih tua ukuran maksimum partisi terbatas. Oleh karena itu jika Anda memiliki lebih banyak ruang penyimpanan pada hard drive daripada yang digunakan dalam partisi tunggal, Anda akan perlu untuk membuat partisi lain untuk memanfaatkan ruang yang tidak terpakai ini.

Beberapa Sistem Operasi - Beberapa sistem operasi menggunakan filesystem yang tidak kompatibel dengan sistem operasi lain. Jika Anda ingin menggunakan dua sistem operasi pada komputer yang sama yang tidak kompatibel dengan cara ini, maka Anda bisa membuat dua partisi, satu untuk setiap sistem operasi. Kemudian boot loader dapat digunakan untuk beralih di antara mereka ketika Anda memulai komputer Anda.

Terbuang Ruang disk yang - Ketika toko filesystem data dalam partisi, semakin besar partisi, semakin besar kesempatan ruang kosong. Dengan memiliki beberapa partisi dari ukuran yang lebih kecil, Anda mengurangi jumlah sampah yang filesystem dapat membuat.

File sistem terpisah dari pengguna file - Beberapa komponen sistem operasi membutuhkan ruang penyimpanan untuk beroperasi. Sebagai contoh, di Windows jika Anda tidak memiliki ruang hard drive yang tersedia pada drive yang Windows diinstal, Anda tidak akan dapat mencetak. Dengan membuat partisi hanya dikhususkan untuk sistem operasi dan kemudian partisi lain didedikasikan untuk data dan program Anda sendiri, ada sedikit kesempatan Anda menggunakan sampai ruang pada partisi sistem operasi dengan data Anda, dan dengan demikian tidak menyebabkan masalah.

Berlangganan Gratis Update: